Tumbal, cara kaya menjual nyawapada setan

30 Tahun lalu pria itu hanya pencari rumput di sebuah Kabupaten di Jawa Barat. Tapi dalam waktu singkat tiba-tiba punya uang ratusan juta hingga bisa membeli bus yang jumlahnya belasan. Dia membangun bisnis bus dan angkutan miliknya dari nol.

Yang jadi sorotan bersamaan dengan kekayaan yang semakin berlimpah, satu persatu keluarganya tewas. Mulai keluarga jauh hingga yang terdekat. Saat anak kesayangannya tewas,
dia menenggak minuman keras semalam suntuk untuk melawan kesedihan.

Cerita berlanjut, bus miliknya hampir setiap bulan menabrak orang hingga tewas.

Tudingan seram diberikan pada si pengusaha. Dia bersekutu dengan setan. Menjual nyawa untuk ditukar kekayaan alias tumbal.

Beberapa kali warga yang marah merusak bus milik pengusaha itu saat menabrak orang hingga tewas.

“Kalau bus itu warga sudah hafal. Pasti ada saja tiap bulan makan korban. Orang-orang curiga dia tumbal,” ujar Titi (57), seorang warga Bandung kepada merdeka.com, Minggu (16/12).

Warga hanya menduga-duga. Tak ada yang punya nyali menanyakan langsung pada si pengusaha. Misteri soal tumbal ini terkubur bersama akhir hayat sang pengusaha. Tak jelas apakah benar dia kaya karena tumbal. Tapi masyarakat selalu berbisik-bisik soal kekayaannya bahkan hingga kini.

Ada kisah lain. Sebut saja namanya Arif. Pria ini pernah punya jabatan lumayan di sebuah perusahaan. Tergiur tawaran teman, dia memutuskan pensiun dini. Uang pesangon digunakan membangun bengkel dan bisnis kayu.

Tak sampai dua tahun, bisnis Arif gagal total. Uangnya habis hingga rumah miliknya dan orangtuanya disita bank. Dia juga terlilit utang ratusan juta. Tak kuat menahan kekecewaan, Istri
Arif kabur membawa anak mereka yang masih kecil.

Keimanan Arif goyang. Dia memaki Tuhan atas kegagalannya. Seorang kenalan menyarankan pergi ke dukun yang tinggal di pinggir hutan di dekat laut selatan Jawa. Dukun itu konon punya cara cepat untuk mereka yang ingin kaya secara instan.

“Saya pergi ke sana. Dukun itu tanya apakah nanti saya tak takut neraka? Saya bilang saya sudah tak percaya Tuhan. Dia tanya lagi apa saya siap memberikan nyawa setiap bulannya.
Saya bilang sanggup,” kata Arif menceritakan pengalamannya.

Tapi rupanya si dukun meminta Arif rela memberikan nyawa anak perempuannya. Dia juga meminta Arif tak tergesa-gesa dan berfikir ulang.

“Semalaman saya tidak bisa tidur. Perang batin. Tegakah saya mengorbankan anak sendiri untuk kaya?” kata dia.
Untungnya nafsu Arif dikalahkan akal sehatnya. Dia tak jadi melakukan tumbal. Pria ini lari menghindari penagih utang. Akhirnya dia menetap di pinggiran sebuah kota. Kerja serabutan
dan menikah lagi. Dia ingin memulai hidup baru.

“Biarlah dulu jadi pengalaman saja,” akunya.

Baca Artikel Menarik Lainnya:

Iklan

Posted on 16 Desember 2012, in Dunia, Gaya Hidup, Misteri. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: