Misteri di Balik Pasangan Karangka Dalam Makam Kuno

Tengkorak-di-kuburan-siberiaDi temukan makam kuno berusia 3.500 Tahun, di area makan tersebut terdapat setidaknya 600 makam. namun anehnya dari beberapa makam di temukan kerangka manusai itu membentuk saling bergandeng tangan, saling menghadap.

Ada kerangka orang dewasa dan anak dalam satu makam berganden tangan, ada juga kerangka manusia sama-sama dewasa bergandengan tangan.

Makam kuno yang berhasil di temukan oleh tim ilmuwan asal Rusia itu terletak di sebuah perkampungan yakni sebuah desa bernama Staryi Tartas, Siberia.

Untuk menindak lanjut pemenuan tersebut para arkeolog lantas berupaya memberi penjelaskan terkait penemuan yang mungkin terjadi di balik fakta tengkorak yang telah terkubur sekitar 3.500 tahun itu. Pasalnya, tidak semua kuburan berisi sepasang tengkorak. Dari 600 kuburan yang diteliti, hanya puluhan yang berisi sepasang tengkorak.

Profesor Vyacheslav Molodin, direktur penelitian di Institute of Archeology and Ethnography dari Russian Academy of Sciences cabang Siberia menuturkan, berbagai teori dan asumsi bermunculan. Salah satunya berpendapat, tengkorak wanita merupakan istri yang meninggal belakangan dan kemudian dikuburkan bersama bersama jasad suaminya.

   “Kita bisa menyebutkan suaminya meninggal, lalu istrinya dimakamkan bersama. Atau, kuburan itu memang dibuka untuk beberapa waktu sehingga bisa mengubur orang lain. Bisa juga, keduanya meninggal bersama-sama,” ujarnya.

Sebelumnya, ilmuwan juga menemukan tengkorak dewasa yang dimakamkan bersama tengkorak anak-anak di kuburan kawasan Novosibirsk, Siberia bagian barat. Kata Molodin, itu bisa dengan mudah diasumsikan sebagai anak dan orang tua.

Berbeda kondisinya, jika yang ditemukan adalah sepasang tengkorak dewasa. Untuk memastikan hal itu, Molodin dan timnya masih membutuhkan uji DNA dan bantuan berbagai alat paleogenetik.

Ritual kuno

Pendapat berbeda dilontarkan Profesor Lev Klein dari St Petersburg State University. Menurutnya, penguburan sepasang tengkorak dewasa bersama-sama kemungkinan dipengaruhi kepercayaan reinkarnasi. Itu mewujud dalam ritual deeksha di India kuno.

“Selama hidupnya, para pria menyumbangkan tubuh sebagai korban untuk Dewa. Deeksha dianggap sebagai proses reinkarnasi atau kelahiran kedua. Untuk menuntaskan ritual itu, saat dikubur si pria harus membuat tindakan seksual seperti proses kehamilan,” ia menerangkan.

Tengkorak wanita yang ada, diasumsikan sebagai “korban” untuk hubungan seksual simulatif di dalam kubur. Tujuannya, sekali lagi untuk mereproduksi deeksha atau reinkarnasi. Agar mereka bisa terlahir kembali di masa mendatang.

Molodin mengaku tidak mendiskreditkan pendapat itu. Namun, ia menyebutkan, itu hanya sekadar hipotesis yang membutuhkan penelitian lebih lanjut.

Posted on 30 Desember 2013, in Misteri and tagged . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: